Tuesday, 27 March 2018

Teori Belajar Dave Meier

A.    Teori Belajar Dave Meier


Menurut Zaini (2008: 14) mengemukakan bahwa pembelajaran aktif adalah pembelajaran yang mengajak peserta didik untuk belajar secara aktif. Ketika peserta didik belajar dengan aktif, berarti mereka yang mendominasi aktifitas pembelajaran. Belajar aktif itu sangat diperlukan oleh peserta didik untuk mendapat hasil belajar yang maksimal. Namun jika peserta didik pasif atau hanya sekedar menerima materi dari pengajar maka ada kecendrungan untuk cepat melupakan apa yang telah diberikan. Belajar aktif adalah salah satu cara untuk mengikat informasi yang baru kemudian menyimpannya dalam otak. Belajar yang hanya mengandalkan indra pendengaran mempunyai beberapa kelemahan, padahal hasil belajar seharusnya disimpan sampai waktu yang lama. Hal ini sesuai dengan pendapat yang dikemukakan oleh Konfusius seorang filosof dari Cina, bahwa: “Apa yang saya dengar, saya lupa; apa yang saya lihat, saya ingat; apa yang saya lakukan, saya paham”. Begitupun dengan Silberman mengemukakan bahwa:
”Cara belajar dengan mendengarkan akan lupa, dengan cara mendengarkan dan melihat akan ingat sedikit, dengan cara mendengarkan, melihat dan mendiskusikan dengan siswa lain akan paham, dengan cara mendengar, melihat, diskusi dan melakukan akan memperoleh pengetahuan dan keterampilan dan cara untuk menguasai pelajaran yang terbagus adalah dengan mengajarkan.”
Berdasarkan kata bijak tersebut, dapat disimpulkan bahwa betapa pentingnya keterlibatan langsung dalam proses pembelajaran.
Beberapa pendapat di atas, menunjukkan bahwa pembelajaran aktif adalah suatu metode belajar, dimana peserta didik tidak hanya sekedar mendengarkan informasi yang disajikan oleh guru, akan tetapi peserta didik juga melihat atau memperhatikan apa yang disampaikan oleh guru, dan terakhir peserta didik mencobakan langsung apa yang telah dipelajari untuk memperoleh hasil belajar. Salah satu cara untuk membuat peserta didik aktif dalam proses pembelajaran adalah dengan menerapkan teori belajar aktif Dave Meier.
Berdasarkan hasil penelitiannya Dave Meier (Nurdiansah, 2010) berpendapat bahwa manusia itu memiliki empat dimensi yakni: tubuh atau somatis (S), pendengaran atau auditori (A), penglihatan atau visual (V), dan pemikiran atau intelektual (I). Bertolak dari pandangan ini, beliau mengajukan model pembelajaran aktif yang disingkat SAVI (Somatis, Auditori, Visual dan Intelektual). Dengan pemahaman ini Meier (2002: 54-55) mengajukan sejumlah prinsip pokok dalam belajar adalah sebagai berikut:
1.    Belajar melibatkan seluruh tubuh dan pikiran. Belajar tidak hanya melibatkan otak tetapi juga melibatkan seluruh tubuh atau pikiran dengan segala emosi, indra, dan sarafnya.
2.    Belajar adalah bereaksi, bukan mengkonsumsi. Pengetahuan bukanlah sesuatu yang diserap oleh pembelajar, melainkan sesuatu yang diciptakan pembelajar.
3.    Kerjasama membantu proses belajar. Semua usaha belajar yang baik mempunyai landasan sosial. Sebagimana yang dikemukakan Huda (2011: 65) bahwa pemecahan masalah yang dilakukan melalui kerja kooperatif umumnya juga memberikan kecendrungan dan hasil yang lebih baik daripada melalui kerja kompetitif atau individualistik.
4.   Pembelajaran berlangsung pada banyak tingkatan secara simultan. Belajar bukan hanya menyerap suatu hal yang kecil pada satu waktu linear melainkan menyerap suatu hal banyak sekaligus.
5.     Belajar berasal dari mengerjakan pekerjaan itu sendiri (dengan umpan balik). Belajar palin baik adalah belajar dengan konteks. 
6.    Emosi positif sangat membantu pembelajaran. Perasaan menentukan kualitas dan kuantitas seseorang.
7.      Otak citra menyerap informasi secara langsung dan otomatis.

Menurut Meier (2002: 100) mengemukakan bahwa belajar bisa optimal jika keempat unsur SAVI ada dalam satu peristiwa pembelajaran karena  pembelajaran tidak otomatis meningkat dengan menyuruh orang berdiri dengan bergerak ke sana kemari. Akan tetapi, menggabungkan gerakan fisik dengan aktivitas intelektual dan penggunaan semua indra dapat berpengaruh besar pada pembelajaran. Dave Meier menamakan pembelajaran ini dengan pembelajaran SAVI, unsur-unsurnya sebagai berikut:
1.      Somatis, yaitu belajar dengan bergerak dan berbuat.
2.      Auditori, yaitu belajar dengan berbicara dan mendengar.
3.      Visual, yaitu belajar dengan mengamati dan menggambarkan.
4.      Intelektual, yaitu belajar dengan memecahkan masalah dan merenung.

Keempat cara belajar tersbut harus ada agar pembelajaran berlangsung optimal.  Sesuai dengan singkatan dari SAVI yaitu Somatis, Auditori, Visual dan Intelektual, maka karakteristiknya ada empat bagian yaitu:
1.      Somatis
Somatis berasal dari bahasa Yunani yaitu “soma” yang artinya tubuh. Jika dikaitkan dengan belajar maka dapat diartikan bahwa belajar dengan bergerak dan berbuat. Sehingga pembelajaran somatis adalah pembelajaran yang melibatkan tubuh (indra peraba, kinestetik, melibatkan fisik, dan menggerakkan tubuh sewaktu pembelajaran berlangsung).
2.      Auditori
Auditori yaitu belajar yang melibatkan kemampuan pendengaran yang meliputi kegiatan berbicara dan mendengar. Menurut Meier (2002: 95) mengemukakan bahwa pikiran auditori lebih kuat daripada yang kita sadari dan telinga terus menerus menangkap  dan menyimpan informasi auditori. Dengan demikian, membuat suara sendiri (berbicara sendiri), beberapa area penting di otak menjadi aktif. Oleh karena itu, pembelajaran sebaiknya mengajak peserta didik membicarakan apa yang sedang mereka pelajari, mengajak mereka memecahkan masalah, dan mengumpulkan informasi. Sebagaimana filosofi seorang Bangsa Yunani Kuno yang mengatakan bahwa “jika kita mau belajar lebih banyak tentang apa saja, bicarakanlah tanpa henti”.
3.      Visual
Visual melibatkan kemampuan penglihatan yang meliputi kegiatan mengamati dan menggambarkan. Otak manusia seperti komputer yang mampu memproses informasi visual. Peserta didik yang melibatkan visualnya lebih mudah belajar jika dapat melihat apa yang sedang dibicarakan penceramah atau sebuah buku. Pembelajar visual belajar paling baik jika mereka dapat melihat contoh dari dunia nyata, diagram dan gambaran dari segala hal ketika belajar. 
4.      Intelektual
Intelektual melibatkan kegiatan memecahkan masalah dan merenung. Pembelajar tipe intelektual melakukan sesuatu dengan pikiran mereka secara internal, menggunakan kecerdasan untuk merenungkan suatu pengalaman dan menciptakan hubungan, makna dan nilai dari pengalaman tersebut. Ini diperkuat dengan makna intelektual sebagai bagian dari merenung, mencipta dan memecahkan masalah. Meier (2002: 100) mengemukakan bahwa:
“Belajar bisa optimal jika keempat unsur SAVI (Somatis, Auditori, Visual, Intelektual) ada dalam suatu peristiwa pembelajaran. Orang dapat belajar sedikit dengan menyaksikan presentasi (V), tetapi mereka dapat belajar jauh lebih banyak jika mareka dapat melakukan sesuatu ketika presentasi sedang berlangsung (S), membicarakan apa yang sedang mereka (A) dan memikirkan cara menerapkan informasi dalam presentasi tersebut pada pekerjaan mereka (I)”.

B.   Tahap-Tahap Teori Belajar Dave Meier

Teori belajar Dave Meier atau dikenal dengan pembelajaran SAVI (Somatis, Auditori, Visual, Intelektual) dapat dilaksanakan dalam siklus pembelajaran melalui empat tahap, yaitu:

1.     Tahap Persiapan
Pada tahap ini guru membangkitkan minat peserta didik, memberikan perasaan positif mengenai pengalaman belajar yang akan datang, dan menetapkan mereka dalam situasi optimal untuk belajar. Adapun hal-hal yang dapat dilakukan antara lain:
a.     Memberikan pernyataan yang bermanfaat kepada peserta didik.
b.     Memberi tujuan yang jelas dan bermakna.
c.     Membangkitkan rasa ingin tahu.
d.     Menenangkan rasa takut.
e.     Menyingkirkan hambatan-hambatan belajar.
f.     Mengajak pembelajar terlibat penuh sejak awal.

2.     Tahap Penyampaian
Pada tahap ini guru membantu peserta didik menemukan materi belajar yang baru dengan cara menarik, menyenangkan, relevan, melibatkan panca indra dan cocok untuk semua gaya belajar. Hal yang dapat dilakukan guru antara lain:
a.     Berbagi pengetahuan.
b.     Latihan menemukan (sendiri, berpasangan atau kelompok)
c.     Pelatihan memecahkan masalah.
d.     Presentasi interaktif.
e.     Pengalaman belajar di dunia nyata yang kontekstual.

3.     Tahap Pelatihan
Pada tahap ini guru membantu peserta didik mengintegrasikan dan menyerap pengetahuan dan keterampilan baru dengan berbagai cara. Hal yang dapat dilakukan guru antara lain:
a.     Aktivitas pemrosesan peserta didik.
b.     Usaha aktif atau umpan balik atau renungan atau usaha kembali.
c.     Aktivitas pemecahan masalah.
d.     Dialog berpasangan atau kelompok.
e.     Mengajar balik.

4.     Tahap Penampilan Hasil
Pada tahap ini, guru membantu peserta didik menerapkan dan memperluas pengetahuan atau keterampilan baru mereka pada pekerjaan sehingga hasil belajar akan melekat dan penampilan hasil akan terus meningkat. Hal yang dapat dilakukan guru antara lain:
a.     Aktivitas penguatan penerapan.
b.     Materi penguatan persepsi.
c.     Pelatihan terus menerus.
d.     Umpan balik dan evaluasi kinerja.

Thursday, 8 March 2018

Bentuk Bentuk atau Jenis Pertanian

Berikut ini beberapa bentuk-bentuk atau jenis pertanian yang ada di Indonesia.


1.        Sawah.
Merupakan suatu bentuk pertanian yang dilakukan pada lahan basah, sawah membutuhkan banyak air. Adapun bentuk-bentuk sawah diantaranya:

a.       Sawah irigrasi.
Yaitu jenis sawah yang mendapatkan air secara teratur sepanjang tahunnya, sawah ini biasanya mampu menghasilkan panen tiga kali dalam satu tahun.

b.      Sawah tadah hujan.
Yaitu jenis sawah yang mendapatkan air hanya dari hujan yang turun ke bumi saja.

c.      Sawah bencah atau sawah pasang surut.
Yaitu jenis sawah yang letaknya berada dekat dengan muara sungai atau tepi pantai. Padi yang ditanamnya pada waktu surut dan jenis padi yang ditanam umumnya adalah gogo rencah.

d.      Sawah lebak.
Yaitu jenis sawah yang ditanami padi yang letaknya berada di pinggir sungai (kanan atau kiri sungai).

2.       Pekarangan.

Merupakan suatu lahan yang letaknya berada di lingkungan pemukiman atau lingkungan rumah dan umumnya dibatasi dengan pagar. Lahan ini sering ditanami tanaman pertanian.

3.      Tegalan.

Merupakan area dengan lahan kering, yang bergantung kepada pengairan air hujan. Biasanya ditanami tanaman musiman dan terpisah dari lingkungan sekitar rumah atau sekitar pemukiman. Tanah tegalan sulit untuk dibuatkan irigrasi, karana permukaannya tidak rata. Saat musim panas lahan tegelan akan sulit untuk ditanami tanaman karena tanahnya kering.

4.      Ladang berpindah.

Merupakan kegiatan pertanian yang dimana lahannya berpindah-pindah, dilakukan pada banyak lahan hasil dari pembukaan semak yang dimana setelah beberapa kali ditanami dan panen akan berpindah lahan. Jika tanah sudah tidak subur lagi maka akan berpindah ke lahan lain yang tanahnya masih subur atau tanah yang sudah lama tidak ditanami tanaman.